06 Desember, 2017

Kualitas Pasir


Pada setiap 1 ton semen minimal membutuhkan 4 ton pasir, sayangnya sebagian besar dari pasir itu berkualitas jelek, sehingga hasil bangunannya akan berkualitas rendah pula, berikut beberapa tips untuk mengenali pasir berkualitas baik dan pasir jelek.
Beton
0.07mm to 5mm
Plester, Pasangan Bata, Floor Screed
< 2.4mm
Keramik, Thinbed
< 0.3mm
Acian
< 0.07mm



Kebutuhan air pada Pasir-Semen
Sebagian besar masalah seperti retak atau lepas pada pasangan bata, plester atau screed lantai berasal dari pasir berkualitas buruk. Pasir berukuran sama atau bentuk pipih datar atau pasir permukaan halus akan membutuhkan lebih banyak air dan lebih banyak semen.
Kebutuhan air yang tinggi akan menghasilkan air bebas dalam campuran yang akan mengurangi kekuatan dan meningkatkan retak susut.

Bentuk
Bentuk partikel pasir yang baik adalah bulat bersudut/bulat kasar. Ia mempunyai bentuk sudut-sudut kasar disekelilingnya sehingga membentuk struktur yang baik. Bentuk yang terburuk adalah tajam dan pipih sulit untuk diaduk ,mudah melorot ( sagging ) dan mudah retak. Bulat halus bukan pilihan terbaik pula dan tidak baik untuk mortar akan mudah melorot ( sagging ) dan lepas pada saat aplikasi plaster.

Permukaan
Permukaan yang terlalu halus membuat kristal semen tidak mudah mengikat. Permukaan yang terbaik adalah kasar dengan sedikit menyerap sehingga semen akan mudah membentuk suatu ikatan dengan air dan permukaan yang bertekstur.


Pasir Satu Ukur
Pasir Gradasi Baik
Ukuran Partikel
Ukuran partikel yang sama akan mudah jatuh dan lepas pada aplkasi plaster. Campuran pasir dari ukuran yang kecil sampai besar akan membuat lebih kuat plastering. Lebih mudah diaplikasi, lebih tahan retak dan air yang dibutuhkan lebih sedikit.



Pengotor pada pasir
Pasir berasal dari sungai dan limpasan air yang mengikis bebatuan dan melepaskan partikel kecil. Partikel kecil mengendap ke daerah yang lebih tinggi pada saat air mengalir lebih lambat.
Selama proses erosi ada banyak kotoran yang bisa bercampur dengan pasir yang berbahaya bagi campuran.


  1. Kandungan tanah liat reaktif bisa terbentuk dari erosi micas. Partikel ini akan menyusut saat mengering dan melebar kembali saat basah menyebabkan retak pada plester. SNI 03-6820-2002 menetapkan kandungan lumpur pada pasir  maksimum 5%.
  2. Silt adalah bahan halus yang tidak reaktif.
  3. Kotoran organik berasal dari kayu atau tumbuhan yang telah jatuh ke pasir dan busuk selama bertahun-tahun. Mereka bisa dilihat sebagai partikel lembut gelap yang mudah ditumbuk. Kandungan organik harus nol SNI 03-6820 karena bahan tersebut memiliki reaksi kimiawi yang mengurangi kekuatan semen. Hal ini sangat berbahaya bagi beton struktural. Pada dinding basah kandungan organik juga akan menghasilkan noda coklat pada plester yang bisa keluar melalui acian dan cat.

Tes Kadar lumpur (tanah liat ) dan silt
Tempatkan pasir di gelas atau wadah plastik kemudian isi dengan air. Kocok wadah dengan rata dan diamkan selama 20 menit. Lumpur dan tanah liat akan membentuk lapisan di bagian atas dan dapat diukur persentasenya
 (%) dari total.

Tes lain untuk tanah liat adalah menggosok pasir di tangan anda dan amati bekas noda tanah liat kuning di tangan anda. 

Organik Tinggi
Tes Kadar Organik
Tambahkan 3% kristal NaOH dalam air dan tambahkan pasir sampai sekitar setengah dari volume air kemudian diaduk dengan rata. Jika warna air berubah menjadi coklat tua maka kandungan Organiknya tinggi. Air yang jernih menunjukkan hasil kadar Organik yang nol.

Pasir Laut
Kandungan garam pada pasir laut yang tinggi harus dicuci bersih sebelum digunakan. Pasir laut yang tidak dicuci akan menimbulkan korosi pada setiap kontak dengan bahan bangunan besi, baja atau penguat lainnya. Hal ini juga bisa menimbulkan  garam putih di permukaan.

Pasir Pabrikasi (M-Sand)
Sebagian besar pasir di Indonesia berasal dari pertambangan ilegal yang merusak lingkungan. Sungai dan pantai ditambang sehingga merusak ekologi sungai dan laut.
M-Sand
Sebagian besar negara maju sekarang banyak menggunakan "Pasir produksi" berasal dari batuan yang dihancur digiling menjadi bentuk dan gradasi yang baik. Batu kapur adalah pasir produksi terbaik dan paling umum karena mudah didapat dengan dampak lingkungan minimal. Bentuk partikel dan distribusi ukuran dapat dikontrol dengan peralatan penghancur yang digunakan dan hasil pasir jadinya tidak ada pengotor.


Pasir berproduksi umumnya memiliki kekuatan lebih tinggi dibandingkan pasir alam dan mengurangi risiko retak.